Hari-hari Mendekati Ajal

Tidak terasa kita telah memasuki hari ke 13 di bulan Ramadhan 1431H. Pagi ini selesai shalat subuh di Masjid, dalam perjalanan pulang saya berjumpa dengan jamaah Masjid yang sudah berusia diatas lima puluh tahun, beliau bernama Ahmad Syakir. Setelah saya mengucapkan salam dan bersalaman dengan beliau, tiba-tiba beliau mengucapkan syair berbahasa Arab,

إنا لنفرح بالأيام نقطعها  ***  وكل يوم مضى يدني من الأجل

Sesungguhnya kita bergembira dengan hari-hari yang kita lalui

Setiap hari yang telah lewat akan mendekatkan kepada ajal

Paman Ahmad Syakir –semoga Allah memberkahi umurnya- menjelaskan, “Kita bergembira dengan datangnya hari Jumat, datangnya bulan Ramadhan, datang hari Idul Fitri dan Idul Adha misalnya, hanya saja kita sering lupa bahwa dengan hari-hari yang kita lalui berarti semakin dekatlah ajal kita” Semoga Allah mewafatkan kita dalam keadaan husnul khatimah, amin.

Beliau juga berpesan dengan sebuah syair pula,

ولدتك أمك يا ابن آدم باكيا ***   والناس حولك يضحكون سرورا

فاحرص بأن تكون إذا بكوا   *** في يوم موتك ضاحكا مسرورا

Engkau dilahirkan ibumu wahai anak Adam dalam keadaan menangis

Sedangkan manusia di sekitarmu tertawa gembira

Maka berusahalah jika mereka menangis

di hari kematianmu, engkau dalam keadaan tertawa gembira

Jeddah, 13 Ramadhan 1431 H / 23 Agustus 2010 M

Fariq Gasim Anuz

Share

You may also like...